UMMAT BERTANYA, AHLUL ‘ILM MENJAWAB # Kumpulan Soal-Jawab Bulan Shofar 1434H

بسم الله الرحمن الرحيم

SOAL-JAWAB BERSAMA AHLUL ILMI
DI DARUL HADITS DAMMAJ

(edisi bulan Shofar 1434 H)

Dalam edisi kali ini terdapat 6 (enam) tanya-jawab yang ditulis dan dikumpulkan oleh al-akh Abu Fairuz Abdurrohman Al Jawiy
-semoga Alloh memaafkannya-

Di Markiz Ahlussunnah – Darul Hadits Dammaj (Yaman)
-Semoga Alloh menjaganya dari segala kejelekan-
11 Shafar 1434 H

الحمد لله وأشهد أن لا إله إلا الله وأشهد أن محمدا عبده ورسوله، اللهم صل وسلم على محمد وعلى آله أجمعين، أما بعد:

 Berikut ini adalah sebagian soal-soal dari para ikhwah di tanah air yang dititipkan ke saya untuk dicarikan jawabannya, terkait tentang:

@ Pernyataan Syaikh Robi’ terhadap Syaikh Yahya Al-Hajury ~hafidzhahumulloh~,

@ Tanah Wakaf untuk dibangun atasnya ma’had/pesantren putri,

@ Sholat Rowatib ba’da Ashar,

@ Bagaimana pelaksanaan amaliyah fardhu kifayah bagi jasad syuhada’

@ Dakwah Sururiyyun di Indonesia & bantahan untuk mereka

@ Bolehkah menambil ilmu dari Musthofa Abu Salman al-buthoni (Abu Abayah)

بسم الله الرحمن الرحيم

SOAL PERTAMA : benarkah Syaikh Robi’  -hafidzhahulloh- menyatakan bahwasanya Asy Syaikh Yahya AL-HAJURY -hafidzhahulloh- itu termasuk salafiy yang kuat?

diJawab Abu Fairuz عفا الله عنه:

Saya tidak tahu sebelum itu. Akan tetapi saat saya membuka risalah “Shoddu ‘Udwani Nizar Hasyim” karya saudara kita yang mulia Walid bin Fadhl Al Mauliy Al Kholidiy حفظه الله (dai ilalloh di Sudan) beliau berkata:

ﻭﻣﻦ ﺑﺎﺏ ﺍﻟﺘﺤﺪﺙ ﺑﻨﻌﻤﺔ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻋﻠﻲّ ﻓﻘﺪ ﻭﻓﻘﻨﻲ ﺭﺑﻲ ﺃﻳﻀﺎ ﻓﻘﻤﺖ ﺑﻌﺪ ﺃﺩﺍﺀ ﺍﻟﻌﻤﺮﺓ ﻓﻲ ﻳﻮﻡ ﺍﻟﺨﻤﻴﺲ ﺍﻟﺤﺎﺩﻱ ﻋﺸﺮ ﻣﻦ ﺫﻱ ﺍﻟﻘﻌﺪﺓ ﻟﻌﺎﻡ ﺛﻼﺙ ﻭ ﺛﻼﺛﻴﻦ ﻭ ﺃﺭﺑﻌﻤﺎﺋﺔ ﻭ ﺃﻟﻒ ﺑﺰﻳﺎﺭﺓ ﺷﻴﺨﻨﺎ ﻭﻭﺍﻟﺪﻧﺎ ﺍﻟﻌﻼﻣﺔ ﺭﺑﻴﻊ ﺑﻦ ﻫﺎﺩﻱ -ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ-. ﻓﺎﻟﺘﻘﻴﺘﻪ ﻓﻲ ﺍﻟﻤﺴﺠﺪ ﺃﻭﻻً ﻓﺴﻠﻤﺖ ﻋﻠﻴﻪ ﻓﺮﺩ ﻋﻠﻲّ ﺍﻟﺴﻼﻡ ﻓﻘﺎﻝ ﻟﻪ ﻋﻠﻢ ﺍﻟﺪﻳﻦ : (ﻫﺬﺍ ﻭﻟﻴﺪ) ، ﻓﻘﺎﻝ ﻟﻲ : (ﺣﻴﺎﻙ ﺍﻟﻠﻪ) ﻭﺭﺣﺐ ﺑﻲ ﺛﻢ ﺑﺎﺩﺭﻧﻲ ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ ﺑﺎﻟﺪﻋﻮﺓ ﺇﻟﻲ ﺍﻟﻌﺸﺎﺀ ، ﻓﺎﻋﺘﺬﺭ ﻟﻪ ﻋﻠﻢ ﺍﻟﺪﻳﻦ، ﻓﻘﺎﻝ ﻟﻪ ﺍﻟﺸﻴﺦ : (ﺍﻟﺪﻋﻮﺓ ﻟﻮﻟﻴﺪ ﺇﻥ ﻛﻨﺖ ﺃﻧﺖ ﻣﺸﻐﻮﻻ) ، ﻓﺠﺌﺘﻪ ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻤﻮﻋﺪ ﻭﺟﻠﺴﺖ ﻣﻌﻪ ﺟﻠﺴﺔ ﻣﺎﺗﻌﺔ ، ﺗﻜﻠﻢ ﻓﻴﻬﺎ ﻋﻦ ﺍﻟﺴﻮﺩﺍﻥ ﻭ ﺃﺣﻮﺍﻝ ﺍﻟﺪﻋﻮﺓ ﻓﻲ ﺍﻟﺴﻮﺩﺍﻥ ﻭ ﺍﻟﻴﻤﻦ ﻭ ﺃﺣﻮﺍﻝ ﺍﻟﺪﻋﻮﺓ ﻓﻲ ﺍﻟﻴﻤﻦ ، ﻭ ﺟﺎﺀ ﺫﻛﺮ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﻳﺤﻴﻰ ﺍﻟﺤﺠﻮﺭﻱ ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ ﻓﻘﺎﻝ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﺭﺑﻴﻊ – ﺣﻔﻈﻪ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ – : (ﺍﻟﺸﻴﺦ ﻳﺤﻴﻰ ﺳﻠﻔﻲ ﻭ ﻣﻦ ﺃﻗﻮﻳﺎﺀ ﺍﻟﺴﻠﻔﻴﻴﻦ)، ﻭ ﻗﺎﻝ ﻋﻦ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﻳﺤﻴﻰ ﺃﻳﻀﺎ : (ﺍﻟﺸﻴﺦ ﻳﺤﻴﻰ ﺭﺟﻞ ﻃﻴﺐ) ﻭ ﺃﻭﺻﺎﻧﻲ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﺑﻌﺪﺩ ﻣﻦ ﺍﻟﻮﺻﺎﻳﺎ ﺟﺰﺍﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺧﻴﺮﺍ .

ﺛﻢ ﻗﻤﻨﺎ ﺇﻟﻲ ﺍﻟﻌﺸﺎﺀ ﻭ ﻳﻌﺪ ﺃﻥ ﺗﻌﺸﻴﻨﺎ ، ﺩﺧﻞ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﻭ ﺟﺎﺀ ﺑﺎﻟﻄﻴﺐ ﻓﻄﻴﺒﻨﻲ – ﻃﻴﺒﻪ ﺍﻟﻠﻪ ﻓﻲ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻭ الآﺧﺮﺓ – ﺛﻢ ﺃﻋﻄﺎﻧﻲ ﺟﺰﺍﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺧﻴﺮﺍً ﻣﺠﻤﻮﻉ ﻛﺘﺒﻪ ﻭ ﺭﺳﺎﺋﻠﻪ ﻭ ﻓﺘﺎﻭﺍﻩ ﺍﻟﺬﻱ ﻳﻘﻊ ﻓﻲ ﺧﻤﺴﺔ ﻋﺸﺮ ﻣﺠﻠﺪﺍ ، ﺛﻢ ﻗﺎﻝ ﻟﻲ : (ﻧﺮﺍﻙ ﺇﻥ ﺷﺎﺀ ﺍﻟﻠﻪ) ﺛﻢ ﻭﺩﻋﺘﻪ ﻭ ﺍﻧﺼﺮﻓﺖ ، ﻭ ﻛﻠﻲ ﻋﺠﺐ ﻣﻦ ﺗﻮﺍﺿﻊ ﻫﺬﺍ ﺍﻹﻣﺎﻡ ﺍﻟﻔﺬ ﻭ ﻋﻈﻴﻢ ﺧﻠﻘﻪ ﻭ ﺟﻤﻴﻞ ﺳﺠﺎﻳﺎﻩ ﻭ ﻟﺸﺄﻧﻲ ﻭﺍﻟﻠﻪ ﻛﺎﻥ ﺃﺣﻘﺮ ﻓﻲ ﻧﻔﺴﻲ ﻣﻦ ﺃﻥ ﻳﺼﻨﻊ ﻣﻌﻲ ﻫﺬﺍ ﺍﻟﺼﻨﻴﻊ ، ﻭ ﻛﻨﺖ ﺃﺟﻠﺲ ﺑﺠﻮﺍﺭﻩ ﻭ ﺃﺷﻌﺮ ﺃﻧﻲ ﺫﺭﺓ ﺃﻣﺎﻡ ﺟﺒﻞ ، ﻓﻬﻮ ﻭﺍﻟﻠﻪ ﻧﻌﻢ ﺍﻹﻣﺎﻡ ﻭ ﻧﻌﻢ ﺍﻟﻌﺎﻟﻢ ﻭ ﻧﻌﻢ ﺍﻟﻤﺮﺑﻲ ﻭ ﻧﻌﻢ ﺍﻟﻮﺍﻟﺪ ،ﻭﻣﻬﻤﺎ ﻗﻠﺖ ﻭ ﺗﻜﻠﻤﺖ ﻓﻠﻦ ﺃﻭﻓﻴﻪ ﺣﻘﻪ ، ﺟﺰﺍﻩ ﺍﻟﻠﻪ ﺧﻴﺮﺍ، ﺃﻻ ﺣﻔﻆ ﺍﻟﻠﻪ ﺭﺑﻴﻊ ﺍﻟﺴﻨﺔ ﻣﻦ ﻛﻞ ﺳﻮﺀ ﻭ ﻣﻜﺮﻭﻩ ﻭ ﻓﺴﺢ ﻓﻲ ﻋﻤﺮﻩ ﻭ ﺃﻣﺪ ﻓﻲ ﺃﻳﺎﻣﻪ ﻋﻠﻰ ﻃﺎﻋﺘﻪ.

“Dan masuk dalam bab menyebutkan nikmat Alloh ta’ala kepadaku, Robbku telah memberiku taufiq juga, maka aku setelah menunaikan umroh pada hari Kamis tanggal sebelas Dzul Qo’dah tahun seribu empat ratus tiga puluh tiga (1433 H) aku mengunjungi syaikh kami dan orang tua kami Al ‘Allamah Robi’ bin Hadi حفظه الله . Maka pertama kali aku berjumpa dengan beliau di masjid, lalu aku menyalami beliau dan beliaupun menjawab salamku. Maka Alamuddin berkata pada beliau: “ini Walid.” Maka beliau berkata padaku: “Semoga Alloh menghormatimu.” Lallu beliau menyambutku, kemudian beliau حفظه الله mendahuluiku dengan undangan makan malam. Maka Alamuddin mengemukakan udzur. Maka Asy Syaikh berkata padanya: “Undangannya untuk Walid jika engkau sibuk.”

Lalu aku mendatangi beliau حفظه الله sesuai dengan janji dan aku duduk bersama beliau dalam majelis yang menyenangkan. Beliau berbicara tentang Sudan, dan keadaan dakwah di Sudan dan Yaman, dan keadaan dakwah di Yaman. Dan datanglah penyebutan Asy Syaikh Yahya Al Hajuriy حفظه الله . Maka Asy Syaikh Robi’ حفظه الله تعالى berkata: “Asy Syaikh Yahya itu salafiy, dan termasuk dari para salafiyyin yang kuat.”

Beliau juga berkata tentang Asy Syaikh Yahya: “Asy Syaikh Yahya adalah orang yang baik.”

Dan Asy Syaikh mewasiatkan padaku dengan sekian wasiat. Semoga Alloh membalas beliau dengan kebaikan.

Kemudian kami bangkit menuju makan malam. Dan setelah kami makan malam, Asy Syaikh masuk dan datang dengan membawa minyak wangi seraya memberiku wewangian. Semoga Alloh mewangikannya di dunia dan Akhirat. Kemudian beliau memberiku kumpulan kitab, risalah dan fatwa beliau yang berjumlah lima belas jilid, semoga Alloh membalasnya dengan kebaikan. Kemudian beliau berkata padaku: “Kami akan melihatmu lagi insya Alloh.” Kemudian beliau mengucapkan kata perpisahan denganku lalu pergi.

Dan aku sungguh merasa kagum akan ketawadhu’an imam tunggal itu dan keagungan akhlak beliau serta bagusnya kepribadian beliau. Dan sungguh demi Alloh nilaiku terlalu rendah di dalam diriku untuk beliau memperlakukan aku dengan perlakuan semacam tadi. Aku duduk berdampingan dengan beliau dan aku merasa bagaikan semut kecil di hadapan sebuah gunung. Maka beliau itu –demi Alloh- imam yang terbaik, orang alim yang terbaik, pendidik yang terbaik, orang tua yang terbaik. Bagaimanapun aku berbicara dan berkata-kata, tidaklah aku bisa memenuhi hak beliau. Semoga Alloh membalas beliau dengan kebaikan.

Ketahuilah, semoga Alloh menjaga Robi’us Sunnah dari segala kejelekan dan perkara yang tidak disukai. Dan semoga Alloh melapangkan beliau dalam umur beliau, dan memanjangkan hari-hari beliau di atas ketaatan pada Alloh.

(selesai penukilan dari risalah “Shoddu ‘Udwani Nizar Hasyim Shohibil Kadzib Wat Talbis Wal Buhtan” dengan perantaraan situs “Al Ulumus Salafiyyah”).

Saya –Abu Fairuz عفا الله عنه – bertanya pada saudara kita yang mulia Abu Ibrohim Ali Mutsanna (pengelola situs “Al ‘Ulum”): “siapakah akh Walid bin Fadhl Al Mauliy itu?”

Beliau menjawab: “Beliau termasuk pemegang dakwah di Sudan.”

Saya bertanya: “Apakah beliau itu seorang syaikh?”

Beliau menjawab: “Beliau ilmunya banyak. Beliau adalah saudara akh Alamuddin yang belajar di Asy Syaikh Robi’.”

SOAL KEDUA : ditanyakan kepada Syaikh Yahya Al Hajuriy حفظه الله:

Ada seorang akh hendak mewakafkan sebidang tanah untuk dibangun di atasnya sekolah anak perempuan. Bagaimanakah menurut pandangan Syaikh?

Beliau balik bertanya: “Apakah yang mengajar nanti adalah para wanita? Ataukah laki-laki?”

Saya Abu Fairuz عفا الله عنه menjawab: “Wallohu a’lam, soalnya hanya global saja.”

Beliau menjawab: “Jika yang mengajar mereka nanti adalah para wanita juga maka tak apa-apa. Tapi jika yang mengajar mereka nanti adalah para lelaki maka jangan.”

SOAL KETIGA : Apakah sholat rowatib ba’da ashr itu tidak ada dalilnya? Dan yang melakukannya harus dicegah?

Saya (Abu Fairuz عفا الله عنه ) nukilkan dari kitab Asy Syaikh Yahya Al Hajuriy حفظه الله : “Al Kanzuts Tsamin” (2/hal. 458):

SOAL: Apakah dua rekaat setelah sholat Ashr itu sunah rowatib?

Beliau menjawab: bukan sunnah. Orang yang luput darinya rowatib zhuhur, silakan dia sholat pada waktu itu (selesai sholat Ashr), tapi tidak terus-menerus melakukan itu. Adapun dalil yang tetap yang menyebutkan bahwasanya Nabi صلى الله عليه وسلم terus-menerus sholat setelah sholat Ashr, maka itu merupakan kekhususan bagi beliau. Beliau sholat rotibah zhuhur seusai sholat Ashr kamudian beliau terus-menerus melakukan itu karena beliau itu senang jika mengerjakan suatu amalan, lalu beliau terus-menerus melakukannya.

(selesai penukilan).

SOAL KEEMPAT : Apa benar bahwasanya jasad syuhada tidak dimandikan, tidak dikafani dan tidak disholati?

Jawabannya akan saya nukilkan dari kitab Asy Syaikh Yahya Al Hajuriy حفظه الله “Jami’ul Adillah Wat Tarjihat Fi Ahkamil Amwat”.

Beliau حفظه الله pada hal. 171 menyebutkan hadits Jabir رضي الله عنه dengan sanadnya:

قال النبي صلى الله عليه وسلم ادفنوهم في دمائهم يعني يوم أحد ولم يغسلهم .

“Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda: “Kuburkanlah mereka di dalam darah-darah mereka.” Yaitu pada hari Uhud, dan beliau tidak memandikan mereka. (HR. Al Bukhoriy (1346)).

Kemudian Syaikh menyebutkan hadits Abu Barzah رضي الله عنه dengan sanadnya:

: أن النبي صلى الله عليه و سلم كان في مغزى له فأفاء الله عليه فقال لأصحابه هل تفقدون من أحد ؟ قالوا نعم فلانا وفلانا وفلانا ثم قال هل تفقدون من أحد ؟ قالوا نعم فلانا وفلانا وفلانا ثم قال هل تفقدون من أحد ؟ قالوا لا قال لكني أفقد جليبيبا فاطلبوه فطلب في القتلى فوجدوه إلى جنب سبعة قد قتلهم ثم قتلوه فأتى النبي صلى الله عليه و سلم فوقف عليه فقال قتل سبعة ثم قتلوه هذا مني وأنا منه هذا مني وأنا منه قال فوضعه على ساعديه ليس له إلا ساعدا النبي صلى الله عليه و سلم قال فحفر له ووضع في قبره ولم يذكر غسلا

Bahwasanya Nabi صلى الله عليه وسلم ada di suatu peperangan beliau, lalu Alloh memberikan harta kemenangan untuk meliau. Maka beliau bertanya kepada para Shohabat beliau: “Apakah kalian kehilangan seseorang?” mereka menjawab: “Iya, si fulan, dan fulan, dan fulan.” Kemudian beliau bertanya: “Apakah kalian kehilangan seseorang?” mereka menjawab: “Iya, si fulan, dan fulan, dan fulan.” Kemudian beliau bertanya: “Apakah kalian kehilangan seseorang?” mereka menjawab: “Tidak.” Beliau bersabda: “Akan tetapi aku kehilangan Julaibib. Carilah dia.” Maka merekapun mencarinya di kalangan orang-orang yang mati. Maka mereka menemukannya di samping tujuh orang. Julaibib membunuh tujuh orang, lalu tujuh orang itu membunuhnya. Maka Nabi صلى الله عليه وسلم berdiri di sampingnya lalu bersabda: “Dia telah membunuh tujuh orang, lalu tujuh orang itu membunuhnya. Dia adalah dariku dan aku adalah darinya, dia adalah dariku dan aku darinya.” Lalu beliau meletakkan Julaibib di kedua lengan beliau. Dia tak punya selain kedua lengan Nabi صلى الله عليه وسلم . lalu digalilah untuknya lubang lalu dia diletakkan di kuburannya. Beliau tidak menyebutkan bahwa dia dimandikan. (HR. Muslim (2472)).

Di hal. 173 Asy Syaikh Yahya حفظه الله berkata: “Maka diketahuilah dari ini bahwasanya orang-orang yang mati syahid di peperangan melawan orang kafir itu tidak dimandikan.” Lalu beliau menyebutkan sejumlah ucapan ulama tentang itu.

Dan beliau menyebutkan ucapan Al Imam Al Baghowiy رحمه الله dalam “Syarhus Sunnah” (366): “Dan para ulama bersepakat bahwasanya orang yang terbunuh sebagai syahid di peperangan orang kafir itu tidak dimandikan. Dan mereka berselisih pendapat tentang hukum menyolatinya. Kebanyakan dari mereka berpendapat bahwasanya dia tidak disholati. Dan ini adalah pendapat ahli Madinah. Dan ini pendapat Malik, Asy Syafi’iy dan Ahmad.”

Adapun tentang pengkafanan para syuhada, maka Asy Syaikh Yahya Al Hajuriy حفظه الله dalam “Jami’ul Adillah Wat Tarjihat Fi Ahkamil Amwat” hal. 222 menuliskan bab: “Pengkafanan orang yang mati syahid dengan satu baju atau dua baju di atas baju yang dipakainya.”

Lalu beliau menyebutkan hadits Khobbab رضي الله عنه :

هاجرنا مع رسول الله صلى الله عليه و سلم في سبيل الله نبتغي وجه الله فوجب أجرنا على الله فمنا من مضى لم يأكل من أجره شيئا منهم مصعب بن عمير قتل يوم أحد فلم يوجد له شيء يكفن فيه إلا نمرة فكنا إذا وضعناها على رأسه خرجت رجلاه وإذا وضعناها على رجليه خرج رأسه فقال رسول الله صلى الله عليه و سلم ضعوها مما يلي رأسه واجعلوا على رجليه من الأذخر ومنا من أينعت له ثمرته فهو يهدبها

“Kami berhijroh bersama Rosululloh صلى الله عليه وسلم di jalan Alloh, kami mencari wajah Alloh. Maka telah tetaplah pahala kami dalam tanggungan Alloh. Maka di antara kami ada yang telah berlalu (meninggal) dan tidak memakan pahalanya sedikitpun (di dunia). Di antara mereka adalah Mush’ab bin Umair, terbunuh pada hari Uhud. Tidaklah didapati untuknya sesuatupun yang bisa untuk mengkafaninya selain sehelai selimut. Jika selimut itu kami letakkan di kepalanya, keluarlah kedua kakinya. Jika kami letakkan di kedua kakinya, keluarlah kepalanya. Maka Rosululloh صلى الله عليه وسلم bersabda: “Taruhlah selimut itu di kepalanya, dan taruhlah untuk kakinya tanaman Adzkhir.” Dan di antara kami ada yang telah memetik buah perjuangannya dan dia sedang memerasnya.”

(HR. Ibnul Jarud di “Muntaqo” no. (522), dan asalnya adalah dari “Shohihain”).

Lalu pada hal. 224, beliau menyebutkan hadits Jabir رضي الله عنه yang berkata:

كان النبي صلى الله عليه وسلم يجمع بين الرجلين من قتلى أحد في ثوب واحد ثم يقول أيهم أكثر أخذا للقرآن فإذا أشير له إلى أحدهما قدمه في اللحد وقال أنا شهيد على هؤلاء يوم القيامة وأمر بدفنهم في دمائهم ولم يغسلوا ولم يصل عليهم

“Dulu Nabi صلى الله عليه وسلم menyatukan dua orang dari syuhada Uhud dalam satu pakaian. Kemudian beliau bertanya: “Siapakah dari mereka yang paling banyak hapalan Al Qur’annya?” jika beliau diberi isyarat pada salah satunya, beliaupun mendahulukannya dimasukkan ke dalam lahad, dan bersabda: “Aku adalah saksi terhadap mereka pada Hari Kiamat.” Dan beliau memerintahkan untuk memakamkan mereka dalam darah mereka, tidak memandikan mereka dan tidak menyolati mereka.” (HR. Al Bukhoriy (1343)).

Lalu pada hal. 228 Asy Syaikh Yahya حفظه الله berkata: “Yang benar adalah: baju orang yang mati syahid tidak ditanggalkan, yang dia itu mati di dalam baju tadi, sebagaimana yang dilakukan terhadap Mush’ab bin Umair, Hamzah, Julaibib dan yang lainnya dari para syuhada perang melawan orang kafir. Kami tidak melihat ada hadits tsabit dari Nabi صلى الله عليه وسلم bahwasanya beliau menanggalkan baju orang yang terbunuh dalam baju mereka tersebut. Wallohu a’lam.”

SOAL KELIMA: Dakwah Sururiy di Indonesia sekarang sudah pakai TV, namanya TV Rodja, ada gambar ustadznya. Barangkali antum ingin membantahnya. Belum ada dai di Indonesia yang menghantamnya, sebatas yang ana tahu. Orang awam mulai menyukai, padahal hal tersebut batil. Jazakumullohukhoiro.

Berikut ini akan saya nukilkan soal jawab bersama syaikhuna Yahya Al Hajuriy حفظه الله :

Soal: Apa hukum menggambar dengan video di masjid, dan menampilkan pita video yang berisi film Islamiyyah di masjid atau di ceramah-ceramah?

Beliau menjawab: menggambar makhluk bernyawa adalah termasuk fitnah yang umat Islam diuji dengannya. Si penceramah diambil gambarnya, si pengajar diambil gambarnya. Terkadang mendatangkan alat  gambar dan orang-orang sholat tarwih lalu mereka mengambil gambar mereka dalam keadaan seperti itu dan menyebarkannya dalam video. Untuk tujuan apa? Mereka menjawab: “Untuk melihat orang-orang.” Alangkah mengherankannya! Ini adalah penghiasan dari setan untuk menghiasai kemaksiatan yang diancam dengan kutukan. Maka dalam hadits Abu Juhaifah:

ولعن المصور

“Dan beliau melaknat tukang gambar.” (HR. Al Bukhoriy (2088)).

Dan tukang gambar jika terlaknat maka engkau tidak boleh baku bantu dengannya dalam dosa besar ini. Alloh berfirman:

{وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ } [المائدة: 2

“Dan tolong-menolonglah kalian dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kalian kepada Alloh, sesungguhnya Alloh amat berat siksa-Nya.”

Dan Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda:

المؤمن للمؤمن كالبنيان يشد بعضه بعضا

“Mukmin yang satu terhadap mukmin yang lain itu bagaikan bangunan, sebagiannya menguatkan sebagian yang lain.”

Beliau juga bersabda:

المسلم أخو المسلم لا يظلمه ولا يسلم ولا يخذله

“Muslim adalah saudara bagi muslim yang lain, tidak boleh menzholiminya, tidak boleh menyerahkannya (pada musuh), tidak boleh menelantarkannya.” (HR. Al Bukhoriy (2442) dan Muslim (2564)).

Dan termasuk dari menelantarkan saudaranya adalah: menyetujuinya atau menyemangatinya untuk berbuat kesalahan.

Nabi عليه الصلاة والسلام bersabda:

«لا يؤمن أحدكم، حتى يحب لأخيه ما يحب لنفسه»

“Tidaklah beriman salah seorang dari kalian sampai dia mencintai untuk saudaranya apa yang dicintai untuk dirinya sendiri.” (HR. Al Bukhoriy (13) dan Muslim (45)).

Dan terus-menerus menggambar dengan video atau dengan televisi itu atau yang sejenis itu ini semuanya adalah termasuk istihsan (menganggap sesuatu itu baik tanpa dukungan dalil syar’iy) zaman ini yang wajib untuk dijauhi. Cukuplah dakwah dengan kaset suara. Dengan kaset suara itu orang-orang mendengarkan ucapan yang ada di dalamnya dan mengambil manfaat darinya jika ucapannya itu berfaidah. Dan cukup pula kitab. Orang-orang membacanya dan mengambil faidah darinya. Cukuplah dengan sarana-sarana yang disyariatkan. Dan seseorang itu jangan menyodorkan diri kepada dosa di bawah tabir dakwah ke jalan Alloh.

Maka Ikhwanul Muslimin dan semisal mereka yang tidak bersungguh-sungguh mengikuti kebenaran dalam agama mereka membikin manusia berani berbuat maksiat, dan bahwasanya ini adalah termasuk sarana dakwah, menurut dugaan mereka. padahal secara hakikat, maksiat-maksiat itu akan memukul dakwah, dan tidak menolong dakwah sama sekali, karena Alloh عز وجل itu baik dan tidak menerima kecuali yang baik-baik. Dia جل في علاه itulah yang berfirman:

{وَلَيَنْصُرَنَّ اللَّهُ مَنْ يَنْصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ } [الحج: 40]

“Dan pastilah Alloh benar-benar akan menolong orang yang menolongnya, sesungguhnya Alloh benar-benar Mahakuat lagi Maha Perkasa.”

Dialah yang Mahasuci Yang berfirman:

}وَالَّذِينَ كَسَبُوا السَّيِّئَاتِ جَزَاءُ سَيِّئَةٍ بِمِثْلِهَا وَتَرْهَقُهُمْ ذِلَّةٌ { [يونس/27

“Dan orang-orang yang melakukan kejelekan-kejelekan, maka balasan dari kejelekan adalah dengan yang semisalnya, dan mereka akan terliputi kehinaan.” (QS Yunus 27).

Dialah yang berfirman:

{ وَاسْأَلْهُمْ عَنِ الْقَرْيَةِ الَّتِي كَانَتْ حَاضِرَةَ الْبَحْرِ إِذْ يَعْدُونَ فِي السَّبْتِ إِذْ تَأْتِيهِمْ حِيتَانُهُمْ يَوْمَ سَبْتِهِمْ شُرَّعًا وَيَوْمَ لَا يَسْبِتُونَ لَا تَأْتِيهِمْ كَذَلِكَ نَبْلُوهُمْ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ (163) {وَإِذْ قَالَتْ أُمَّةٌ مِنْهُمْ لِمَ تَعِظُونَ قَوْمًا اللَّهُ مُهْلِكُهُمْ أَوْ مُعَذِّبُهُمْ عَذَابًا شَدِيدًا قَالُوا مَعْذِرَةً إِلَى رَبِّكُمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ (164) فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ أَنْجَيْنَا الَّذِينَ يَنْهَوْنَ عَنِ السُّوءِ وَأَخَذْنَا الَّذِينَ ظَلَمُوا بِعَذَابٍ بَئِيسٍ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ (165) فَلَمَّا عَتَوْا عَنْ مَا نُهُوا عَنْهُ قُلْنَا لَهُمْ كُونُوا قِرَدَةً خَاسِئِينَ } [الأعراف: 163 – 166].

“Dan tanyakanlah kepada Bani Isroil tentang negeri yang terletak di dekat laut ketika mereka melanggar aturan pada hari Sabtu, di waktu datang kepada mereka ikan-ikan (yang berada di sekitar) mereka terapung-apung di permukaan air, dan di hari-hari yang bukan Sabtu, ikan-ikan itu tidak datang kepada mereka. Demikianlah Kami mencoba mereka disebabkan mereka berlaku fasik. Dan (ingatlah) ketika suatu umat di antara mereka berkata: “Mengapa kalian menasehati kaum yang Alloh akan membinasakan mereka atau mengazab mereka dengan azab yang amat keras?” mereka menjawab: “Agar Kami mempunyai alasan (pelepas tanggung jawab) kepada Tuhan kalian, dan supaya mereka bertakwa. Maka tatkala mereka melupakan apa yang diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang dari perbuatan jahat dan Kami timpakan kepada orang-orang yang zholim siksaan yang keras, disebabkan mereka selalu berbuat fasik. Maka tatkala mereka bersikap sombong terhadap apa yang dilarang mereka mengerjakannya, Kami katakan kepada mereka: “Jadilah kalian kera yang hina.”

Alloh tidak menyelamatkan kecuali orang yang mengingkari kemungkaran dari mereka. dan Alloh سبحانه وتعالى berfirman:

{ وَلَقَدْ صَدَقَكُمُ اللَّهُ وَعْدَهُ إِذْ تَحُسُّونَهُمْ بِإِذْنِهِ حَتَّى إِذَا فَشِلْتُمْ وَتَنَازَعْتُمْ فِي الْأَمْرِ وَعَصَيْتُمْ مِنْ بَعْدِ مَا أَرَاكُمْ مَا تُحِبُّونَ مِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الدُّنْيَا وَمِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الْآخِرَةَ } [آل عمران: 152]

“Dan sesungguhnya Alloh telah memenuhi janji-Nya kepada kalian, ketika kalian membunuh mereka dengan izin-Nya sampai pada saat kalian lemah dan berselisih dalam urusan itu dan mendurhakai perintah (Rosul) sesudah Alloh memperlihatkan kepada kalian apa yang kalian sukai. Di antara kalian ada orang yang menghendaki dunia dan di antara kalian ada orang yang menghendaki akhirat.”

Disebabkan oleh satu kemaksiatan terjadi pada mereka apa yang Alloh sebutkan dalam ayat yang agung ini. Di antara mereka ada yang tertawan, di antara mereka ada yang terbunuh sebagai syahid.

Alloh ta’ala berfirman:

{وَيَوْمَ حُنَيْنٍ إِذْ أَعْجَبَتْكُمْ كَثْرَتُكُمْ فَلَمْ تُغْنِ عَنْكُمْ شَيْئًا وَضَاقَتْ عَلَيْكُمُ الْأَرْضُ بِمَا رَحُبَتْ ثُمَّ وَلَّيْتُمْ مُدْبِرِينَ } [التوبة: 25]

“Dan (ingatlah) peperangan Hunain, yaitu di waktu banyaknya jumlah kalian membikin kalian kagum, maka jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepada kalian sedikitpun, dan bumi yang luas itu telah terasa sempit oleh kalian, kemudian kalian berbalik lari ke belakang.”

Dan Alloh Yang Mahasuci berfirman:

{وَتِلْكَ الْقُرَى أَهْلَكْنَاهُمْ لَمَّا ظَلَمُوا وَجَعَلْنَا لِمَهْلِكِهِمْ مَوْعِدًا } [الكهف: 59]

“Dan kampung-kampung itu Kami binasakan mereka manakala mereka berbuat zholim, dan Kami jadikan waktu yang dijanjikan untuk kebinasaan mereka.”

Dan berfirman:

فعصى فرعون الرسول فأخذناه أخذا وبيلا

“Maka Fir’aun mendurhakai Rosul tersebut, maka Kami siksa dia dengan siksaan yang keras.”

Maka hindarilah maksiat, maka hindarilah kedurhakaan. Hanya kepada Alloh sajalah kita mohon pertolongan.

(selesai penukilan dari “Al Kanzuts Tsamin”/4/hal. 431-432).

SOAL KEENAM: Ditempat ana ada ustadz yang dulunya sewaktu ke Yaman beliau ke Dammaj , tetapi setahu ana setelah itu beliau pindah ke Dzammar ke Syaikh Utsman as-salimiy,setelah beliau pulang ke indonesia beliau mukim didaerah kami di bekasi-jawa barat.Dalam salah satu ta’limnya ana pernah mendengar beliau menyampaikan pernyataan bahwa ” Kedua Syaikh ini mulia ( maksud beliau Syaikh Yahya Al-Hajury hafizhohulloh dan Syaikh Abdurrohman al-Mar’i ).  Dan ada istri dari seorang akh yang ikut menghadiri ta’limnya bersama suaminya ,mengatakan kepada istri ana bahwa ustadz ini mengatakan membolehkan TV seperti berita. Kemudian kami mendapatkan sebuah iklan dalam majalah asy-syari’ah terbitan terbaru beliau tertulis sebagai pengajar di Kulliyyatut Tarbiyyah Ma’had Tamaamul Minnah didaerah karawang yang disitu jajaran pengajarnya tertulis juga ust. Musthofa Abu Salman al-buthoni ( Abu Abayah ).  Maka pertanyaan ana bolehkah mengambil ilmu dari beliau? Demikian… Jazaakumullohu khoiron

Pertanyaan: Dari Abu Shofiyyah al-Banjary (Indonesia) 14 Shafar 1434H
Dijawab oleh: Abu Fairuz Abdurrohman Al Jawiy Al Indonesiy
-semoga Alloh memaafkannya-

Berkata Abu Fairuz (di Dammaj) -semoga Alloh menjaganya- :

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله وأشهد أن لا إله إلا الله وأشهد أن محمدا عبده ورسوله اللهم صل وسلم على محمد وعلى آله وصحبه أجمعين، أما بعد

Orang-orang yang pindah dari Dammaj di masa fitnah hizbiyyah Abdurrohman Al ‘Adniy, tapi bukannya pindah ke salah seorang ulama sunnah yang kokoh seperti  Fadhilatusy Syaikh Muhammad bin Muhammad bin Mani’ Ash Shon’any (Salah satu penegak dakwah Salafiyyah di Shon’a). Seperti itu pula Syaikh Ahmad bin ‘Utsman Al ‘Adny (di propinsi ‘Adn). Dan juga Syaikh Abu ‘Ammar Yasir Ad Duba’y (di Mukalla), Syaikh Abdulloh bin Ahmad Al Iryany (di Ibb), demikian pula Syaikh Abu Bakr Abdurrozzaq bin Sholih An Nahmi (beliau menegakkan dakwah dan pendidikan umat di propinsi Dzammar), Demikian pula Asy Syaikh Abu Abdillah Muhammad Ba Jammal Al Hadhromiy (di Hadhromaut), Asy Syaikh Abu Abdissalam Hasan bin Qosim Ar Roimiy (di propinsi Ta’iz), dan Asy Syaikh Muhammad bin Ibrohim Al Mishriy (di Mesir), dan yang lainnya, lalu orang ini justru pindah karena tidak suka dengan ketegasan Ahlussunnah Dammaj terhadap hizbiyyin, lalu pindah ke tempat Muhammad bin Abdul Wahhab Al Wushobiy, atau Utsman As Salimiy, atau Muhammad bin Abdillah Al Imam, atau Abdurrohman Al Adniy, atau Abdulloh bin Mar’iy, atau yang lainnya yang sejalan dengan mereka, maka orang ini adalah penuh syubuhat, jangan belajar kepadanya dan jangan bersikap lunak kepadanya, dia dan semisalnya telah mendengar sekian hujjah dan berkesempatan membaca sekian hujjah di Dammaj tapi lebih memilih pura-pura buta dan tuli sehingga dihukum oleh Alloh dengan benar-benar buta dan tuli dari kebenaran.

Ana bukanlah siapa-siapa. Akan tetapi ana ditanya tentang sesuatu yang –biiradatillah– ana ketahui dan seorang penanya menjelaskan betapa butuhnya saudaranya untuk tahu kepada siapa dia akan belajar. Muhammad bin Sirin -rahimahulloh- berkata:

إن هذاالعلم دين فانظروا عمن تأخذون دينكم

“sesungguhnya ilmu ini adalah agama. Maka perhatikanlah kepada siapa kalian mengambil agama kalian.”

Al Hasan Al Bashri -rahimahulloh- berkata:

يا ابن آدم, دينك دينك,  فإنما هولحمك ودمك, فإن تسلم فيا لها من راحة ويا لها من نعمة, وإن تكن أخرى فنعوذ بالله فإنما هي نار لا تطفأ وحجر لا تبرد ونفس لا تموت

“Wahai anak Adam, jaga agamamu, jaga agamamu, karena hanya agama itulah daging dan darahmu. Kalau engkau selamat, maka alangkah tentramnya dan alangkah nikmatnya. Tapi jika yang terjadi adalah selain itu, maka -kita berlindung kepada Alloh- dia itu hanyalah api yang tidak padam, batu yang tidak dingin dan jiwa yang tidak mati” (riwayat Al Firyabi -rahimahulloh- di “Shifatun Nifaq”/no. 49/dishahihkan Syaikh Abdurraqib Al Ibbi -hafidhahulloh-)

Syaikhul Islam رحمه الله berkata:

فالمصاحبة والمصاهرة والمؤاخاة لا تجوز إلا مع أهل طاعة الله تعالى على مراد الله، ويدل على ذلك الحديث الذى فى السنن : ” لا تصاحب إلا مؤمنا، ولا يأكل طعامك إلا تقى ” ، وفيها : ” المرء على دين خليله، فلينظر أحدكم من يخالل ” ، (“مجموع الفتاوى/15 /327).

“Maka persahabatan, perbesanan, dan persaudaraan itu tidak boleh kecuali bersama orang yang taat kepada Alloh ta’ala berdasarkan kemauan Alloh. Dan yang menunjukkan kepada itu adalah hadits yang ada dalam “Sunan”: “Janganlah engkau bersahabat kecuali orang mukmin, dan janganlah memakan makananmu kecuali orang yang bertaqwa.”

Dan di dalam “Sunan” juga:

“Seseorang itu di atas agama sahabat dekatnya. Maka hendaknya salah seorang dari kalian memperhatikan siapa yang dijadikannya sebagai sahabat dekat.”

(“Majmu’ul Fatawa”/15/hal. 327).

wallohu ta’ala a’lam

Insya Alloh sampai di sini dulu, semoga bermanfaat. Insya Alloh dilanjutkan di kesempatan yang lain.

سبحانك اللهم وبحمدك لا إله إلا أنت أستغفرك وأتوب إليك

والحمد لله رب العالمين

ditulis oleh Al Faqir Ilalloh Abu Fairuz Abdurrohman Al Jawiy Al Indonesiy
-semoga Alloh memaafkannya-

-selesai-

Sumber : isnad.net disini dan disini   re-posting khusus untuk ISLAMIC ZONE https://thibbalummah.wordpress.com

Tentang Admin

ALAMAT ADMIN : Jln. Letjend. Jamin Ginting KM.8 Gg.Gembira Bawah (Padang Bulan) Kwala Bekala - Medan Johor. Medan-Sumatera Utara e-mail : abujundi5medan@gmail.com
Pos ini dipublikasikan di Fatawa Ulama, INFORMASI PENTING!, KONSULTASI Syari'ah, PROBLEMATIKA UMMAT, Realita Ummat, soal-jawab dan tag , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.