Mengapa THIBBUN NABAWI (Bekam, Herbal Nabawi, Ruqyah Syar’iyyah, dll) bisa TAK BERKHASIAT terhadap seseorang ???

Oleh: Arief Rahman

Mungkin ada di antara kita yang pernah mencoba melakukan pengobatan thibbun nabawi dengan cara ber-Bekam/Hijamah, mengkonsumsi herba-herba nabawi seperti minum madu misalnya atau habbah sauda`, atau dengan ruqyah syar’iyyah membaca ayat-ayat Al-Qur`an dan doa-doa yang diajarkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, namun tidak merasakan pengaruh apa-apa, Penyakitnya tak kunjung hilang.

Ujung-ujungnya, kita meninggalkan thibbun nabawi karena kurang percaya akan khasiatnya, lalu beralih ke obat-obatan kimiawi.

Mengapa demikian…?

Mengapa kita tidak mendapatkan khasiat sebagaimana yang didapatkan Al-Imam Ibnu Qayyim rahimahullahu ketika meruqyah dirinya dengan Al-Fatihah? Atau seperti yang dilakukan oleh seorang shahabat ketika meruqyah kepala suku yang tersengat binatang berbisa di mana usai pengobatan si kepala suku (pemimpin kampung) sembuh seakan-akan tidak pernah merasakan sakit?

Di antara jawabannya, sebagaimana ucapan Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullahu yang telah lewat, bahwasanya manjurnya ruqyah (pengobatan dengan membaca doa-doa dan ayat-ayat Al-Qur`an) hanyalah diperoleh bila terpenuhi dua hal:

Pertama:
Dari sisi si penderita, harus lurus dan benar niat/tujuannya, serta seberapa besar keyakinannya/sugesti positifnya terhadap metode pengobatan ala nabi yang mulia ini.

Kedua:
Dari sisi yang mengobati, harus memiliki kemampua/kekuatan dalam memberi motivasi/ bimbingan/ arahan dan kekuatan hati/ sugesti positf dengan berlandaskan takwa dan tawakkal kepada Allohu Asy-Syafii.

Al-Imam Ibnu Qayyim rahimahullahu berkata: “Ada hal yang semestinya dipahami, yakni zikir, ayat, dan doa-doa yang dibacakan sebagai obat dan yang dibaca ketika meruqyah, memang merupakan obat yang bermanfaat. Namun dibutuhkan respon pada tempat, kuatnya semangat dan pengaruh orang yang meruqyah. Bila obat itu tidak memberi pengaruh, hal itu dikarenakan lemahnya pengaruh peruqyah, tidak adanya respon pada tempat terhadap orang yang diruqyah, atau adanya penghalang yang kuat yang mencegah khasiat obat tersebut, sebagaimana hal itu terdapat pada obat dan penyakit hissi.

Tidak adanya pengaruh obat itu bisa jadi karena tidak adanya penerimaan thabi’ah terhadap obat tersebut. Terkadang pula karena adanya penghalang yang kuat yang mencegah bekerjanya obat tersebut. Karena bila thabi’ah mengambil obat dengan penerimaan yang sempurna, niscaya manfaat yang diperoleh tubuh dari obat itu sesuai dengan penerimaan tersebut.

Demikian pula hati. Bila hati mengambil ruqyah dan doa-doa perlindungan dengan penerimaan yang sempurna, bersamaan dengan orang yang meruqyah memiliki semangat yang berpengaruh, niscaya ruqyah tersebut lebih berpengaruh dalam menghilangkan penyakit.” (Ad-Da`u wad Dawa`, hal.

Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullahu menyatakan, terkadang sebagian orang yang menggunakan thibbun nabawi tidak mendapatkan kesembuhan. Yang demikian itu karena adanya penghalang pada diri orang yang menggunakan pengobatan tersebut. Penghalang itu berupa lemahnya keyakinan akan kesembuhan yang diperoleh dengan obat tersebut, dan lemahnya penerimaan terhadap obat tersebut.

Contoh yang paling tampak/ jelas dalam hal ini adalah Al-Qur`an, yang merupakan obat penyembuh bagi penyakit yang ada dalam dada. Meskipun demikian, ternyata sebagian manusia tidak mendapatkan kesembuhan atas penyakit yang ada dalam dadanya. (Hal ini tentunya terjadi, -pent.) karena kurangnya keyakinan dan penerimaannya. Bahkan bagi orang munafik, tidak menambah kecuali kotoran di atas kotoran yang telah ada pada dirinya, dan menambah sakit di atas sakit yang ada.

Dengan demikian thibbun nabawi tidak cocok/tidak pantas kecuali bagi tubuh-tubuh yang baik, sebagaimana kesembuhan dengan Al-Qur`an tidak cocok kecuali bagi hati-hati yang baik. (Fathul Bari, 10/210)

Tentunya perlu diketahui bahwa kesembuhan itu merupakan perkara yang ditakdirkan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dia Yang Maha Kuasa sebagai Dzat yang memberikan kesembuhan terkadang menunda pemberian kesembuhan tersebut, walaupun si hamba telah menempuh sebab-sebab kesembuhan. Dia menundanya hingga waktu yang ditetapkan hilangnya penyakit tersebut dengan hikmah-Nya.

Yang jelas kesembuhan dapat diperoleh dengan obat-obatan jika dikonsumsi secara tepat, sebagaimana rasa lapar dapat hilang dengan makan dan rasa haus dapat hilang dengan minum. Jadi secara umum obat itu akan bermanfaat. Namun terkadang kemanfaatan itu luput diperoleh karena adanya penghalang. (Fathul Bari, 10/210)
Wallahu ta’ala a’lam bish-shawab.

Sumber: http://alhijamahcenter.wordpress.com/2011/09/02/mengapa-thibbun-nabawi-bisa-tidak-berpengaruh-pada-kita/

Tentang Admin

ALAMAT ADMIN : Jln. Letjend. Jamin Ginting KM.8 Gg.Gembira Bawah (Padang Bulan) Kwala Bekala - Medan Johor. Medan-Sumatera Utara e-mail : abujundi5medan@gmail.com
Pos ini dipublikasikan di Pengobatan Nabawi, Tips Islami dan tag , , , . Tandai permalink.

5 Balasan ke Mengapa THIBBUN NABAWI (Bekam, Herbal Nabawi, Ruqyah Syar’iyyah, dll) bisa TAK BERKHASIAT terhadap seseorang ???

  1. fathimah berkata:

    assalamu’alaikum. izin meng-copy. terima kasih

  2. muhammad subeno berkata:

    Tidk sembuhny penyakit dg cara bekam/ruqyah, bukan disebabkan faktor sugesti/penerimaan pasien atau tabibnya, juga bukan Allah menunda kesembuhan.
    Penyebabnya adalah:
    Metode terapy yg digunakan belum memenuhi standard SUNNATULLAAH, tidak sesuai hukum kauniah Allah yg sangat/pasti exact.
    Contoh hukum tsb:
    Merubah konsumsi air rebus menjadi air mentah yg berbakteri alami akan menghilangkan pegal2, rematik, migrain, sakit gigi dll, hingga 70-90%. Ini taqdir/ketentuan Allah yg pasti, walau utk non muslim.
    Sunnatullah yg lain masih banyak yg harus di iqra.

  3. Nila berkata:

    Izin share ya…

  4. abu fardhan berkata:

    Bismillah.. ana izin share u/berbagi tau tan di fb.

  5. qoriaisya berkata:

    Assalamu’alaikum, saya posting tentang bekam untuk memperkuat niat melakukan hijamah u pengobatan…jazakumullah informasinya…
    Wassalamu’alaikum

Komentar ditutup.